DKI news

DKI news

Koranjurnal.co.id, Jakarta – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI menemukan dana sebesar 14 miliar rupiah yang berada diluar rakening resmi Pilkada Serentak 2018. Dana diluar...

Koranjurnal.co.id, Jakarta – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI menemukan dana sebesar 14 miliar rupiah yang berada diluar rakening resmi Pilkada Serentak 2018. Dana diluar rekening resmi tersebut diduga dimanfaatkan untuk kepentingan kampanye peserta pasangan calon Pilkada 2018.

Temuan tersebut muncul karena adanya selisih jumlah penerimaan dengan pangeluaran dana kampanye yang tidak sesuai dengan jumlah di dalam saldo rakening dana kampanye.

Anggota Bawaslu Divisi Pengawasan & Sosialisasi, Mochammad Afifuddin mengatakan jumlah dana di luar rekening tersebut berasal dari laporan awal dana kampanye (LADK) yang diserahkan pasangan calon atau pun tim sukses ke Komisi Pemilihan Umum. Setelah dianalisis Bawaslu, ditemukan ada Rp 10,8 miliar di luar rekening untuk kampanye pilkada di tingkat kota dan kabupaten dari 177 pasang calon.

“Sedangkan di tingkat gubernur ada Rp 3,98 miliar dari sembilan pasangan calon,” kata Afifuddin dalam jumpa pers di kantor Bawaslu Pusat, Jakarta, Senin (12/03/2018).

Terkait dana (selisih) tersebut, Afifuddin mengatakan Bawaslu belum menelusuri sejauh mana duit dari dana kampanye yang berada di luar maupun dalam rekening kampanye itu digunakan pasangan calon. Ia mengatakan, LADK nantinya akan dilaporkan secara periodik. “Namun, nanti ada laporan akhir yang akan kami perinci,” ujarnya.

Dari laporan akhir tersebut, Bawaslu akan melihat ada atau tidaknya pelanggaran yang dilakukan pasangan calon di LADK. Sejauh ini, lanjutnya, Bawaslu masih fokus melihat nominal dana yang ada di luar rekening kampanye.

Namun, kata dia lagi, setelah laporan periodik diberikan pasangan calon ke KPU, Bawaslu akan kembali melacak pemasukan dan pengeluaran dana tersebut.

“Kalau ada yang mencurigakan nanti bisa ditelusuri. Sebab kami bekerja sama dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK),” ungkapnya.

Di tempat sama, Afifuddin menyampaikan, Bawaslu belum bisa menyimpulkan ada atau tidaknya pelanggaran dari temuan tersebut.

“Yang pasti, jika ditemukan ada bantuan perorangan di atas Rp 75 juta dan perusahaan Rp 750 juta, itu sudah termasuk kategori pelanggaran,” tukasnya.

“Jika nantinya ditemukan pelanggaran dalam pemasukan dan pengeluaran dana kampanye, sanksi terhadap calon adalah bisa dibatalkan pencalonannya,” lanjutnya.

Berdasarkan LADK yang diperoleh Pengawas Pemilu dari KPU yang menyelenggarakan pemilihan bupati maupun wali kota, total penerimaan dana awal kampanye sebesar Rp 34,4 miliar dalam rakening pasangan calon bupati-wakil bupati dan walikota-wakil wali kota 2018. Sedangkan total awal dana kampanye pemilihan gubernur di seluruh Indonesia sebesar Rp 40,48 miliar.(tonmp)

admin

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *